Pages

Senin, 09 Januari 2012

Jakarta City Trip 2012 : Museum Nasional

Curah hujan di Jakarta sudah mulai meninggi. Artinya sudah masuk musim hujan. Hujan bikin malas keluar rumah apalagi jalan-jalan. Kalau bisa seharian guling-guling aja seharian di kasur karena cuacanya enak banget buat bobo. Sabtu kemarin udah gagal pergi keluar. Nah adek gw, Alam, menagih janji gw mulu yang katanya mau ngajakin jalan ke museum. “ah uni..ngomong doank niy”,katanya dengan sebal. Sebenarnya gw rada engga enak badan juga,bersin-bersin mulu kerjaan. Tapi lebih engga enak lagi disebelin ama adek-adek ya mukanya merengut semua. Hahaha. Untuk mengembalikan citra seorang kakak ,akhirnya berangkat juga ke museum nasional. Gw pun menjajal buswei koridor pulogebang-kp melayu. Lumayan kan kalau untuk perjalanan jauh, worthied banget cuman bayar 3.500/orang,hehehe.




Tepat jam 12.00 nyampe Museum Nasional. Munas tepat berada di seberang Monas (monument nasional). Kalau naik buswei tinggal turun di halte Monas. Gampang bukan? Adek-adek gw sebenarnya udah pernah study tour ke museum nasional tinggal gw yang belum pernah. “Disini banyak bule lho ni..”,kata Wiya. “trus..?”,kata gw. “minta foto bareng yuk”,jawabnya. “………”,gw. Harga karcis masuk museum muree meriah. Lucu banget lagi pas mau beli ditanyain “tiga-tiganya masih sekolah?” tanya petugas museum. Gw terdiam, bengong. Apah?? Gw dianggep anak sekolahan?? pikir gw. Alhamdulillah,kejadian langka ini.Hahahaha. Dengan Rp 9000 saja (1 tiket dewasa & 2 anak-anak),kita bisa belajar sejarah di Museum Nasional.

arca perwujudan adityawarman raja melayu
Dari pintu masuk utama kita langsung disambut patung ganesha. Dan di ruangan itu memang banyak arca dari berbagai ukuran. Arca yang paling guedeeeee banget yaitu Arca perwujudan adityawarman. Wait! Adityawarman?? yang dari Pagaruyuang? Gw kembali memicingkan mata di detail penjelasan. Dan benar,arca tersebut berasal dari Rambahan, Sumatera Barat. Wowwww..takjub gw dengan besarnya arca plus dibawahnya ada tengkorak-tengkorak didasar arca. Membuat gw bertanya-tanya bagaimana menemukan arca segede ini.

Museum ini cukup luas yang terdiri dari 2 gedung: gedung lama dan gedung baru. Wajar saja karena Indonesia memiliki keragaman yang kaya raya dengan suku bangsa,budaya, adat-istiadat. Untuk ukuran museum,museum nasional ini lumayan ramai. Rasanya senang melihat rombongan anak-anak TPA yang bersemangat belajar sejarah. Adek gw langsung mengalihkan gw ke gedung baru. Alamak..eskalatornya mati! Hufff..padahal banyak wisatawan asing lho,apa kata mereka museum nasional Indonesia eskalatornya mati (-.-“). Kalau diperhatikan selama gw berwisata museum,pengunjung suka bandel deh. Dibilang nekara jangan disentuh,eh malah foto-foto terus tangannya ada di atas nekara. Ada yang buang sampah sembarangan! Ada juga ibu-ibu tidur-tiduran masa’ di bangku buat pengunjung. Engga habis pikir deh *garuk-garuk kepala*.

Gw lebih tertarik ke arca-arca jadi balik lagi ke ruangan tengah. Gerimis masih turun. Kalau hari mendung gini yang bikin bĂȘte klo mau moto, suka engga pas settingannya di kamera hasil jepretannya bagus eh dipindahin ke komputer baru keliatan terlalu terang/gelap, blur. Maklum masih amatir jadi musti lebih banyak praktek fotografinya ^^. Tiba-tiba datang lah dua cowok bule yang ganteng. Terus wiya langsung berdehem-dehem,mesem-mesem, nyikut-nyikut. Ganteng siy ganteng tapiiiii…….


Wisata museum lanjut ke seberang Museum Nasional, Monumen Nasional alias Monas. Ikon Jakarta ini memang tak pernah sepi. Tapi selama kurang lebih 10 tahun jadi warga Jakarta belum pernah sekalipun masuk ke dalamnya dan naik ke puncaknya. Biar dikata seberang-seberangan dan keliatan deket,,asli jauh banget jalan kakinya. Jam operasional untuk masuk ke dalam Monas, 08.00 – 15.00. Sementara gw datang jam 14.30,oke lah masih ada waktu setengah jam buat masuk doank. Karcis masuknya Rp 2.500 (dewasa), Rp 1.000 (anak-anak). Nah gw beli tiga karcis dewasa tapi setelah gw bayar dikasih karcis yang Rp 1.000. ckckck. Habis ujan, jalan bawah tanahnya licin banget. Hati-hati kepleset. Di bawah Mona situ ada museum kan? Pas gw masuk, kaget gw ramenya kayak pasar. Mungkin karena hujan, orang-orang pindah piknik ke dalam. Mereka duduk berkelompok. Huffff..gw udah kehilangan minat dan bĂȘte. Akhirnya cuma duduk ngaso menikmati pemandangan sekeliling Monas.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar