Pages

Senin, 09 Januari 2012

Jakarta City Trip 2012 : Museum Nasional

Curah hujan di Jakarta sudah mulai meninggi. Artinya sudah masuk musim hujan. Hujan bikin malas keluar rumah apalagi jalan-jalan. Kalau bisa seharian guling-guling aja seharian di kasur karena cuacanya enak banget buat bobo. Sabtu kemarin udah gagal pergi keluar. Nah adek gw, Alam, menagih janji gw mulu yang katanya mau ngajakin jalan ke museum. “ah uni..ngomong doank niy”,katanya dengan sebal. Sebenarnya gw rada engga enak badan juga,bersin-bersin mulu kerjaan. Tapi lebih engga enak lagi disebelin ama adek-adek ya mukanya merengut semua. Hahaha. Untuk mengembalikan citra seorang kakak ,akhirnya berangkat juga ke museum nasional. Gw pun menjajal buswei koridor pulogebang-kp melayu. Lumayan kan kalau untuk perjalanan jauh, worthied banget cuman bayar 3.500/orang,hehehe.




Tepat jam 12.00 nyampe Museum Nasional. Munas tepat berada di seberang Monas (monument nasional). Kalau naik buswei tinggal turun di halte Monas. Gampang bukan? Adek-adek gw sebenarnya udah pernah study tour ke museum nasional tinggal gw yang belum pernah. “Disini banyak bule lho ni..”,kata Wiya. “trus..?”,kata gw. “minta foto bareng yuk”,jawabnya. “………”,gw. Harga karcis masuk museum muree meriah. Lucu banget lagi pas mau beli ditanyain “tiga-tiganya masih sekolah?” tanya petugas museum. Gw terdiam, bengong. Apah?? Gw dianggep anak sekolahan?? pikir gw. Alhamdulillah,kejadian langka ini.Hahahaha. Dengan Rp 9000 saja (1 tiket dewasa & 2 anak-anak),kita bisa belajar sejarah di Museum Nasional.